Tiga Masalah: Penggunaan Merek Dagang Tidak Sah di antara Organisasi dengan Nama Hampir Identik

Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Distrik Columbia menegaskan keputusan pengadilan distrik bahwa penggunaan tanda yang hampir identik oleh perintah militer, yayasan terkait, dan organisasi pendanaan kemungkinan besar akan menimbulkan kebingungan. Military Order of the Purple Heart Service Foundation, Inc. v. Military Order of the Purple Heart of the United States of America, Inc. , Case No. 19-7167 (DC Cir. 16 Maret 2021) (non-presedensial) .

Kasus ini melibatkan perselisihan di antara tiga entitas: Military Order of the Purple Heart of the United States of America, Inc. (Order); the Military Order of the Purple Heart Service Foundation, Inc. (Foundation); dan Orde Militer dari Purple Heart Service Foundation Holdings, LLC (Holdings). Ordo memberikan layanan amal kepada para veteran, dan Yayasan mendanai operasi Ordo. Holdings dimiliki oleh Foundation dan melisensikan Order untuk menggunakan tanda kata “Purple Heart” Holdings sehubungan dengan penggalangan dana amal untuk proyek-proyek tertentu yang disetujui. Perjanjian pendanaan antara para pihak dibuat pada tahun 2016, dan penggunaan merek dagang telah disetujui pada tahun 2017. Menyusul peringatan dari Yayasan pada tahun 2018 bahwa pendanaan Ordo dapat dikurangi untuk tahun 2019 karena masalah keuangan, Ordo mulai melakukan penggalangan dana pada sendiri,

The Foundation and Holdings menggugat Order karena melanggar perjanjian pendanaan 2016, pelanggaran perjanjian lisensi 2017, dan pelanggaran merek dagang. Order mengajukan gugatannya sendiri atas pelanggaran perjanjian pendanaan. Kasus-kasus tersebut dikonsolidasikan dan pengadilan distrik memutuskan bahwa penggunaan merek oleh Order tanpa izin melanggar perjanjian lisensi dan dua ketentuan dalam Undang-Undang Lanham. Order mengajukan banding.

Sirkuit DC setuju bahwa penggunaan tanda Kepemilikan oleh Order jelas-jelas melanggar perjanjian para pihak pada tahun 2017. Perjanjian tersebut menyatakan bahwa Order dapat menggunakan tanda “hanya sehubungan dengan penggalangan dana amal untuk proyek tertentu yang disetujui oleh [Holdings] dan konsisten dengan pernyataan misi [Order].” Dengan demikian, iklan penggalangan dana Ordo yang menggunakan merek tersebut tanpa izin tidak sesuai dengan kesepakatan.

Sirkuit DC juga menemukan bahwa penggunaan tanda “Purple Heart” oleh Order mungkin menyebabkan kebingungan. Bukan hanya nama-nama entitas ini yang hampir identik, tetapi komandan nasional Ordo mengakui di persidangan bahwa publik sering membuat bingung Ordo dan Yayasan. Mengutip preseden Foxtrap 1982 , Pengadilan menyimpulkan bahwa kebingungan konsumen kemungkinan besar terjadi di mana merek yang dipermasalahkan identik dan catatan berisi bukti bahwa bisnis tersebut cukup terkait sehingga dapat terhubung dalam pikiran publik yang relevan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *