McLaren Sabre 2021 Mempertajam Supercar

Anda tidak akan bingung membedakan Sabre dengan McLaren lainnya . McLaren Special Operations (MSO) memastikannya. Model ini adalah salah satu komisi yang dipesan lebih dahulu dari divisi tersebut, yang berarti ini adalah mobil dengan produksi sangat rendah yang dibuat untuk memenuhi serangkaian persyaratan dari beberapa pelanggan bernilai tertinggi McLaren. Hasilnya adalah mobil liar terpolarisasi yang dijual hanya kepada 15 orang di Amerika Serikat.

“Sabre dirancang dengan singkat untuk menjadi mobil pamer untuk jalan raya,” Neil Underwood, manajer penjualan global MSO, memberi tahu kami. “Pelanggan ingin mobil itu terlihat seperti datang dari luar angkasa. Saya pikir kami mengirimkannya.”

Desainnya sangat dramatis. Meskipun berbagi rumah kaca dengan Senna ultra-agresif (homologasi satu untuk model terbatas seperti itu akan menjadi mimpi buruk), lebih dari 70 persen bagian pada Sabre unik untuk itu. Dan karena MSO membuat mobil ini khusus untuk Amerika Serikat, maka tidak perlu khawatir tentang memenuhi aturan untuk negara lain. Itulah mengapa ini adalah mobil terluas McLaren, dengan bodi yang tampak terbungkus menyusut di atas komponen mekanisnya.

Lampu belakang vertikal dan tulang belakang tengah menggemakan mobil LMP, sementara spatbor yang menonjol tampak menjaga mobil di bawahnya agar tidak keluar. Kaca spion samping lebih kecil dari yang diizinkan pasar global dan disesuaikan secara manual. Cermin-cermin itu berkonspirasi dengan sayap liar yang dipasang di atas dan penutup mesin honeycomb untuk membatasi visibilitas belakang ke titik yang membawa drama ke setiap perubahan jalur. Di bawahnya, MSO menggunakan suspensi yang lebih sesuai daripada di mobil McLaren Ultimate Series lainnya, sebuah anggukan pada niat pertama Sabre. Twin-turbo 4.0-liter V-8 terus berkembang dengan kepala silinder baru dan pemetaan yang direvisi.

“Klien ingin dapat melakukan perjalanan dua atau tiga jam selama reli atau ketika mereka pergi ke Pebble Beach,” kata Underwood. “Mereka dapat melakukan acara tersebut dan kemudian kembali ke rumah lagi, benar-benar segar.”

Atau sesegar yang Anda bisa setelah mengendarai supercar 824-hp yang berakar pada model McLaren yang paling fokus pada trek. Perubahan Aero berarti bahwa Sabre memiliki sekitar sepertiga dari downforce Senna. Dan karena memiliki 35 tenaga kuda lebih banyak, MSO mengatakan kecepatan tertinggi 218 mph menjadikannya mobil jalan raya McLaren dua kursi tercepat yang pernah dibuat. Itu agak jelas ketika dilepaskan di trek.

Meskipun Lime Rock Park mungkin hanya sepanjang 1,5 mil, ini adalah salah satu trek paling menantang di negara ini, penuh nuansa dan tikungan yang tidak meninggalkan ruang untuk kesalahan. Dari belakang kemudi Sabre, lintasan lurus pendek di Lime Rock tidak pernah berlalu begitu cepat, dengan McLaren menyenggol 155 mph di zona pengereman. Downforce yang lebih rendah berarti menjadi gugup di bawah pengereman berat. Ini lebih kuno daripada menakutkan, mobil yang benar-benar harus Anda kendarai ke sudut. Itu karena sayap belakang tetap, yang berarti tidak bisa berfungsi sebagai rem udara seperti pada McLaren lainnya. Diffuser, bagaimanapun, aktif yang pertama McLaren dan membatasi hambatan di jalan lurus saat masuk ke mode downforce saat pengereman.

Respon dari V-8 McLaren versi ini adalah mengubah pikiran, celupan pertama ke pengaturan kecepatan penuh pemandangan lebih cepat daripada yang dapat diproses pikiran. Pedang itu begitu cepat, begitu mendalam, sehingga ada saat-saat ketika kaki kanan Anda akan mempertanyakan apakah kecepatan penuh adalah yang diinginkan otak Anda.

Knalpotnya terbuat dari Inconel, superalloy yang sama yang digunakan pada mobil F1. Ini memberikan nada unik yang berkarakter pada kecepatan jalan, mengeluarkan burble dan retakan yang terdengar alami daripada sintetis dan dibuat-buat. Di trek, nada knalpot lebih tinggi dari McLaren lainnya, memberikan V-8 raungan yang khas.

Seperti di semua McLarens, umpan balik dari setiap masukan sangat mencengangkan. Kemudi hidraulik adalah yang terbaik di luar sana cerewet, langsung, dan komunikatif. Ada kesenangan saat menikung yang tidak dimiliki Senna, pengaturan yang lebih lembut membuatnya kurang dari ujung pisau. Sebuah lift pada throttle akan membawa ekor di tikungan, dan input agresif tidak memberikan reaksi yang tidak terduga atau tidak diinginkan.

Sabre yang kami kendarai dimiliki bersama oleh pelanggan yang lebih memilih untuk tetap anonim namun memamerkan mobil mereka ke ratusan ribu pengikut di akun Instagram mereka, @sparky18888 dan @vtm_theking_4. Pesan campur aduk memang. Sabre ini adalah salah satu yang paling personal dari 15, selesai dalam livery yang merupakan penghargaan untuk mobil F1 McLaren saat ini, dengan Pepaya Spark sebagai warna utama dan aksen Vega Blue. Tak satu pun dari aksennya adalah stiker atau vinil. Lencananya berbentuk elektro, dan yang lainnya dicat bahkan logo tersembunyi di bawah diffuser dan tanda tangan Bruce McLaren di bagian belakang.

Interiornya juga menampilkan sejumlah sentuhan khusus, seperti mahkota yang disulam di kursi dan warna biru yang unik pada karbon. Pemilik meminta agar konsol tengah ditandatangani oleh tim F1. Jadi MSO mengirim mobil itu ke Grand Prix Turki 2020, di mana mobil itu ditandatangani oleh pembalap Lando Norris dan Carlos Sainz serta CEO McLaren Racing Zak Brown. Pembalap saat ini Daniel Ricciardo menandatanganinya pada kunjungan ke markas tim. Pemiliknya juga membutuhkan cupholder yang mampu mengambil cangkir Venti dari Starbucks. MSO mewujudkannya. Siapa bilang pemilik supercar tidak minum kopi?

Meskipun McLaren hanya membuat 15 Sabres, mobil ini dikembangkan seperti model produksi biasa, dengan prototipe dan pengujian ribuan mil. Itu di terowongan angin dan dapat bertahan dari musim hujan. Klien MSO terlibat sejak hari pertama, bahkan memberikan umpan balik tentang mobil dari tahap awal pengujian. Itulah daya tarik Sabre. Ini bukan tentang mengemudi, karena 720S akan memberi Anda 85 persen perjalanan ke sana dengan harga mobil yang relatif lebih murah. Ini tentang pengalaman, sepanjang perjalanan kembali ke masa kehamilan mobil. Dan berpartisipasi dalam seluruh proses, mulai dari konsep hingga pengembangan hingga produksi akhir, adalah sesuatu yang tidak akan pernah dialami oleh sebagian besar pembeli McLaren. Tetapi sebagian besar pembeli McLaren tidak menghabiskan $ 4 juta untuk mesin yang sepertinya jatuh ke Bumi dari galaksi lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *